Postingan

Menampilkan postingan dari Mei 10, 2018

Tiada Lagi Air Mata

Baca: Mazmur 6"Lesu aku karena mengeluh; setiap malam aku menggenangi tempat tidurku, dengan air mataku aku membanjiri ranjangku." (Mazmur 6:7)Air mata bisa dikatakan bagian hidup manusia, mulai dari manusia dilahirkan sampai ia menutup mata, hidup manusia selalu diwarnai air mata yang tak kunjung habis. Kelahiran bayi ditengah-tengah keluarga diawali tangisan dan tetesan air mata; begitu keluar dari rahim ibunya ia sudah mulai menangis, air mata pertama sebagai pertanda kehadirannya di dunia. Ketika diperhadapkan dengan masalah dan pergumulan hidup yang berat air mata kembali mewarnai hari-hari manusia, seperti yang dirasakan pemazmur: "...aku menggenangi tempat tidurku, dengan air mataku aku membanjiri ranjangku." (ayat nas); dan ketika manusia sudah menyelesaikan 'kontraknya' di dunia alias meninggal dunia, perpisahan itu ditutup pula dengan derai air mata oleh keluarga, sahabat, teman, kerabat dan orang-orang terdekat.Tetapi, pada saatnya air mata itu a…

Putri Emas, Danau Emas dan Prajurit Setianya

Pada zaman dahulu hidup sebuah kerajaan megah yang dipimpin oleh seorang Raja dan Ratu. Kerajaan itu hidup dengan bahagia. Kebahagianya bertambah pada saat sang Ratu melahirkan anak pertamanya. Anak itu diberi nama Putri Emas, meski namanya Biasa tetapi memiliki makna yang luar biasa. Emas benda yang sangat Indah, Berbobot dan Berharga. Oleh karena itu Raja dan Ratu memberi nama Putri Emas agar suatu saat nanti Putri Emas dicintai dan dihargai oleh Rakyatnya.

Kebahagiaan itu berakhir pada saat Putri Emas berusia 17 tahun, karena Raja dan Ratu meninggal bersamaan pada saat berlabuh bersana prajurit-prajuritnya untuk Berdagang dengan kerajaan lain. Kejadian itu terjadi karena Kapal yang dinaiki oleh Raja dan Ratu tersapu oleh ombak yang sangat deras. Sejak saat itu Putri Emas penuh kesendirian dan kerajaanya perlahan-lahan mulai diraukan oleh rayat-rakyatnya.

Hingga suatu hari sang Putri pergi ke sebuah Danau yang indah ditemani oleh dua prajuritnya yang setia kepada Putri. Putri menyuruh…

Cerpen Rubah Tak Berekor

Di sebuah pedalaman, banyak pemburu yang sengaja memasang perangkap untuk menangkap binatang buruanya. Perangkap yang di pasang beraneka ragam, sesuai dengan buruan mereka. Ada yang kecil untuk menangkap kelinci, hingga yang besar untuk menangkap seekor beruang.     Pada suatu ketika, seekor rubah memasuki hutan yang penuh dengan perangkap tersebut. Tanpa disadarinya, sebuah perangkap yang terbuat dari penjepit besi hampir saja menebas lehernya. Untung saja dia cepat bereaksi, namun ekornya terhimpit gerigi besi perangkap itu. Dengan susah payah dia berusaha melepaskannya, apabila terlambat nyawanya pasti melayang ditangkap atau ditembak pemburu liar di hutan itu. Dengan meronta-ronta kesakitan, ia akhirnya dapat melepaskan diri dari perangkap tersebut. Namun sayangnya dia harus mengorbankan ekornya yang terpotong.     Dengan rasa kesakitan, rubah itu menghilang dan bersembunyi di pinggiran hutan untuk menyembuhkan luka pada ekornya. Selang beberapa lama ia berdiam di situ, lukan…

Cerpen Tokyo

Pada jaman dahulu di sebuah desa di Jepang, hiduplah sebuah keluarga yang memiliki 2 orang anak perempuan yang sangat cantik, mereka bernama Sana & Nana. Orangtua mereka bekerja sebagai petani & nelayan. Sana adalah anak pertama, dan Nana adalah anak kedua. meskipun sama-sama cantik, tetapi Sana lebih cantik dibandingkan Nana karena ia memiliki rambut yang lebih panjang, lurus, hitam dan lebat di banding Nana, oleh karena itu, Sana sering di puji-puji di banding Nana yang hanya berambut seleher dan sedikit kemerah-merahan jika terkena cahaya matahari. hal ini tentunya membuat Nana semakin iri kepada kakaknya.     Suatu hari, orang tuanya menyuruh Sana untuk mencari ikan salmon di sungai, sementara orang tua mereka pergi melaut dan ke sawah. Nana yang tinggal di rumah pun memanfaatkan kesempatan ini, diam-diam ia mengikuti kakaknya. Sesampainya di Sungai, Sana pun segera mencari ikan. Arus sungai yang sangat deras dan batu-batu yang sangat licin membuat Sana harus berhati-…

Cerita Yang Tak Berujung

Pada zaman dahulu kala hidup seorang Raja yang bijaksana, baik dan suka membantu rakyatnya. Salah satu kegemaran Raja ini ialah suka mendengarkan orang bercerita. Raja sudah sering kali mendengarkan cerita dari ahli-ahli istana yang bisa bercerita dan Raja pun menjadi Bosan.Seminggu berlalu...
Ketika Raja dan para permaisurinya sedang berkumpul di Balkon kerajaan, Raja mendapat ide. "Barang siapa yang bisa bercerita yang tak berujung, akan aku beri hadiah, namun jika cerita itu berakhir dan ada ujungnya maka ia akan saya masukkan ke dalam penjara" tegas Raja. Semua yang ada di tempat itu pun terkejut akan kemauan Raja. "Tapi yang mulia bagaimana caranya?" tanya Prajurit kerajaan. "Pikirkan sendiri!" kata Raja seraya meninggalkan mereka di Balkon kerajaan.Keesokan harinya para Prajurit kerajaan sibuk membagikan selembaran pengunguman.AYO IKUTI SAYEMBARA DARI RAJA
Barang siapa yang bisa menceritakan
cerita yang tak berujung akan diberikan hadiah.
Sedan…

Renungan Yesus Naik Ke Surga : Perintah Memberitakan Injil

Baca: Yohanes 16:16-33“Aku datang dari Bapa dan Aku datang ke dalam dunia; Aku meninggalkan dunia pula dan pergi kepada Bapa.” (Yohanes 16:28)Kenaikan Tuhan Yesus ke sorga merupakan klimaks kehidupan Kristus di dunia. KehidupanNya, kematianNya, kebangkitanNya serta kenaikanNya semakin menegaskan KetuhananNya. 40 hari setelah bangkit Dia harus naik ke sorga. Ini membuktikan Dia adalah Tuhan dan Juruselamat yang diututs Bapa dan kembali kepada Bapa.Dalam ayat nas jelas terkandung makna bahwa Yesus datang dari kekekalan dan kembali pada kekekalan. Setelah bangkit dari kematian Ia secara khusus menampakkan diri kepada kedua belas muridNya, dan sebelum Ia naik ke sorga Ia memerintahkan para murid untuk menunggu janji Bapa di Yerusalem agar mereka siap menjadi saksi Kristus (baca Kisah 1:12-14).Apa janji Bapa itu? Ialah seperti kata Yesus, “Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia menyertai kamu selama-lamanya, yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia, sebab dunia tidak melihat Dia dan…

Renungan Menghormati Nama Tuhan

Baca: Maleakhi 3:13-18"Bicaramu kurang ajar tentang Aku, firman Tuhan." (Maleakhi 3:13a)Banyak orang beranggapan bahwa apa pun yang kita lakukan secara sembunyi-sembunyi, tidak diketahui Tuhan. Namun Alkitab jelas menyatakan: "...tidak ada suatu makhluk pun yang tersembunyi di hadapanNya, sebab segala sesuatu telanjang dan terbuka di depan mata Dia, yang kepadaNya kita harus memberikan pertanggungan jawab." (Ibrani 4:13).Dalam kitab Maleakhi ini ditunjukkan kepada kita bahwa Tuhan mendata secara detil semua cara yang dilakukan umatNya untuk menolak kasih yang telah Allah berikan, dengan ketidaktaatan mereka. Manusia seringkali tidak menyadari akan pertolongan dan bimbingan Tuhan dalam hidupnya. Mereka menganggap bahwa semua yang telah mereka capai selama ini adalah buah dari kerja kerasnya sendiri, tanpa embel-embel. Namun, pada saat manusia mengalami kesulitan atau kegagalan, mereka mulai mengkambinghitamkan Tuhan dan menganggap bahwa Tuhan tidak peduli terhadap d…

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You