Tuhan yang Mempertobatkan

Zakharia 12:10-14 Kita yang sudah jatuh dalam dosa dan sudah mati kerohaniannya tidak mungkin dapat bertobat. Namun, jika Tuhan menghidupkan kerohanian kita, tentu saja pertobatan bukan sesuatu yang mustahil (bdk. Ef 2:1-5).Ayat sepuluh menunjukkan Tuhan akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan. Roh itu dicurahkan atas umat-Nya, yaitu keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Dengan demikian, mereka akan memandang kepada aku (LAI: dia) yang mereka tikam. Mereka akan meratapi dia seperti orang meratapi kematian anak tunggal. Mereka akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi kepergian anak sulungnya. Ini menunjukkan bahwa dia yang ditikam adalah aku, kata Tuhan. Ini menyiratkan bahwa Mesias yang ditikam adalah Tuhan sendiri.Tuhan akan memberikan anugerah supaya umat dapat bertobat dan memohon ampun. Mereka harus meratapi Mesias yang mereka tikam. Ratapan yang diberikan akan begitu besar, seperti ratapan di lembah Megido (bdk. 2Taw 35:21-25). Ratapan tersebut akan terj…

Cerpen Daun Perak


     Pada suatu hari di kerajaan Bahatera hidup seorang raja Nicolas dan ratu Alina, mereka mempunyai anak yang bernama Nick. Pangeran Nick dikenal sangat baik, suka menolong, ramah. Pada suatu hari, saat pangeran berumur 10 tahun ibundanya atau sang ratu Alina sakit-sakitan. Lalu dipanggilkan seorang dokter kerajaan, katanya "sang ratu bisa sembuh asalkan meminum air daun perak yang berada di hutan kegelapan". hutan kegelapan terkenal sangat gelap, banyak hewan buas, dan suara-suara yang misterius.

     Pangeran merasa sedih, gelisah dengan keadaan sang ibundanya. lalu diam-diam saat malam tiba ia kabur dari istana untuk mencarikan daun perak untuk sang bunda. Sampailah ia di sebuah desa yang sangat terpencil yang berada di tengah-tengah hutan sumber dan hutan kegelapan. Sebelum sampai di sebuah desa kecil atau yang disebut desa litel, ia di hutan sumber mencari bahan makanan untuk bekalnya. Hutan sumber dan hutan kegelapan sangat beda hutan sumber berisi sumber-sumber makanan untuk manusia.

     Sesampainya ia di desa litel semua warga menyambut sang pangeran tetapi sang pangeran melarang warga untuk melaporkan bahwa pangeran kabur dari istana. Tanya salah satu warga litel "Pangeran Nick, kenapa pangeran kabur dari istana?" pangeran Nick menjawab "saya ingin pergi ke hutan kegelapan untuk mencari daun perak, karena ratu Alina sakit" jelas pangeran Nick yang kecil itu. Hingga salah satu warga yang umurnya kira-kira setara dengan pangeran Nick mengacungkan jari "maaf pangeran saya akan membantu pangeran mencarikan daun perak, Cuma hanya saya dari warga sini yang pernah mengunjungi hutan kegelapan" tawar anak itu yang bernama Liko. Seorang warga lain membenarkan "iya pangeran Cuma Liko satu-satunya anak kecil yang berani masuk ke hutan kegelapan" terang warga itu "biarkan kami bertiga juga ikut untuk menjaga kalian" tawar pemuda yang bernama, John, Now dan Stev. Pangeran pun menerima tawaran mereka "baiklah kalian boleh ikut, saya suka sekali dengan warga litel sangat suka menolong". Semua warga berterimakasih.

     Esoknya pangeran dan Liko, John, Now, Stev bersiap-siap untuk berangkat menuju hutan kegelapan. Pangeran dan kawan-kawannya berpamitan.

"Di tengah hutan sungguh gelap, pohon-pohon besar nan rimbun menghalangi cahaya matahari masuk ke hutan sehingga tanah yang berada dihutan terlihat lembab" jelas Liko yang pernah masuk ke hutan ini.
Tiba-tiba ada suara kreessek.. kreessekk... di balik alang-alang semua bersiap-siap jika itu binatang buas. Dan ternyata benar 3 buah macan menghadang mereka, mereka semua ketakutan.

     Jhon, Now dan Stev mengambil ranting untuk melawan macan itu, tetapi mereka kalah cepat dengan seorang 2 perempuan yang memanah macan itu dengan cepat semua kaget. "yes dapaat.." kata salah satu gadis itu, dan yang satunya ikut senang "kau hebat Nila" dan gadis yang benama Nila berkata "pergi kau macan pergi" macan itu pun lari "hebat kan Lil, terimakasih kalian sudah mendiamkan macan ini dan aku bisa leluasa memanahnya" pangeran Nick berbicara "2 orang perempuan ada di dalam hutan kegelapan apa kalian tidak takut?" Lil berkata "tidak kami tenggal bertiga bersama nenek kami, nila lihat lelaki itu" Lil menunjuk Liko "dia kan yang kita selamatkan dari singa" "iya" kata nila. Liko pun berkata "jadi kalian?, terimakasih ya..? terimakasih" Nila menjawab ucapan liko "tak apa, apa kau terluka waktu itu?" liko menjawab "hanya cakaran" hingga john berkata kepada nila dan lil "apa kalian tau daun perak? Kami membutuhkanya" lil menjawab pertanyaan john "untuk apa?" john pun berkata "untuk ratu Alina dan ini pangeran Nick" nila dan lil pun bersujud dengan pangeran nick "maafkan kami kami tak tahu" pangeran Nick berkata "tak apa jadi kalian tau daun perak?" nila berkata "mari di rumah kami ada banyak kami menanam tumbuhan itu". Dan mereka semua menuju rumah nila dan lil.

     Sesampainya di rumahnya "lihat ini banyak sekali kan daun perak itu" pamer nila. "wah warnanya bagus boleh kita minta benihnya untuk ditanam" kata Stev "wahh kau pintar stev jadi kita nggak perlu ke hutan kegelapan" sergap now. Begitu juga dengan liko "yah.. pintar". "silahkan ambil saja" kata lil.

     Menjelang sore mereka berlima berpamitan. Dan pangeran menuju ke istana semua warga istana panik. "ayah aku mendapatkan daun perak" kata pangeran kepada raja. Beberapa hari kemudian keadaan ratu sangat membaik dan warga-warga istana semua menanam daun perak untuk menghiasi rumah mereka. Pemerintah istana memberi jalan antara desa istana dan desa litel. Istana Bahatera semakin jaya, dan rakyat hidup senang.

Penulis: Agnes Sekar


Komentar

Felicia Aurora mengatakan…
Segera bergabung dan bermain dengan kami hanya di Saranapelangi dengan kartu yang baik untuk kemenangan anda setiap harinya.

Saranapelangi Menyediakan :
*7 Games 1 User ID
*Bonus Turnover 0.3%-0.5% Dibagikan Setiap Harinya
*Bonus Referral 20% Seumur Hidup
*Minimal Deposit & Withdraw : 20.000

Info Lebih Lanjut :
- Website : saranapelangi[.]link
- BBM : 2B47BB9C
- Line : csnini
- CALL (Whatsapp) : +85581508599
  • Perasaan Yang Menyerang Bertubi-tubi - Mengapa Ada Sebuah Rasa?ini Hanyalah Sebuah Pertanyaaan Kebodohan,Sebab Rasa Timbul Dari Sesuatu Hal Yang Muncul.Begitu Banyak Yang Muncul Di Dalam Kehidup...
    4 hari yang lalu
  • How to Advance Through Our Adversity - Romans 8:18, 26-28 What would happen if we approached a fork in the road and found two signs, one reading “Road of Comfort” and the other, “Road of Adversi...
    2 bulan yang lalu
  • TAKING IT CAPTIVE - 2 Corinthians 10:3-5 (KJV) For though we walk in the flesh, we do not war after the flesh: 4 (for the weapons of our warfare are not carnal, but mighty th...
    2 bulan yang lalu
  • The Faith Mission 1886-1964 - By Duncan CampbellOver eighty years ago, a young man with life before him was sitting on a hillside on the Island of Arran. Below, on the Firth of Clyde, s...
    2 bulan yang lalu
  • When it is just you! - Passage: John 1140 Then Jesus said, “Did I not tell you that if you believed, you would see the glory of God?” 41 So they took away the stone. Then Jesus l...
    2 bulan yang lalu
  • Switch On the Light - Bible Reading: Ephesians 5:8-14Though your hearts were once full of darkness, now you are full of light from the Lord. Ephesians 5:8Picture yourself st...
    2 bulan yang lalu
  • The Length Of God's Love - By Rick Warren “I know that your love will last for all time, that your faithfulness is as permanent as the sky” (Psalm 89:2 TEV). There’s a limit to human...
    2 bulan yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You