Tuhan yang Mempertobatkan

Zakharia 12:10-14 Kita yang sudah jatuh dalam dosa dan sudah mati kerohaniannya tidak mungkin dapat bertobat. Namun, jika Tuhan menghidupkan kerohanian kita, tentu saja pertobatan bukan sesuatu yang mustahil (bdk. Ef 2:1-5).Ayat sepuluh menunjukkan Tuhan akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan. Roh itu dicurahkan atas umat-Nya, yaitu keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Dengan demikian, mereka akan memandang kepada aku (LAI: dia) yang mereka tikam. Mereka akan meratapi dia seperti orang meratapi kematian anak tunggal. Mereka akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi kepergian anak sulungnya. Ini menunjukkan bahwa dia yang ditikam adalah aku, kata Tuhan. Ini menyiratkan bahwa Mesias yang ditikam adalah Tuhan sendiri.Tuhan akan memberikan anugerah supaya umat dapat bertobat dan memohon ampun. Mereka harus meratapi Mesias yang mereka tikam. Ratapan yang diberikan akan begitu besar, seperti ratapan di lembah Megido (bdk. 2Taw 35:21-25). Ratapan tersebut akan terj…

Sehelai Rambut Misterius


Malam yang sunyi, bulan purnama bersinar terang, terdengar sayup suara yang meraung. Aku dan Kak Vita berada di rumah berdua. Karena, Mama dan Papa sedang pergi ke luar kota. Jadi, aku dan Kak Vita ditugaskan untuk menjaga seluruh isi rumahku. Tepat jam 10 malam, aku dan Kak Vita masih menonton televisi di ruang ke luarga. Bulu kudukku mulai berdiri. Seraya ada sesuatu yang akan terjadi. Suara-suara misterius mulai berterbangan di telinga kecilku ini.


“Kak, aku semakin merinding nih! Ada apa ya? Kak, ngerasa ada yang aneh nggak?” tanyaku dengan perasaan takut.
“Ah, kakak sih nggak ngerasa apa-apa dek, huaaamm, kakak ngantuk sekali dek. Kakak ke kamar dulu yah?” Kak Vita segera bergegas ke kamarnya sambil membawa boneka hello kittynya.


Kak Vita meninggalkan aku untuk pergi tidur. Sedangkan aku masih asyik melihat televisi di ruang keluarga. Terhenyak keberanianku mulai menipis karena mendengar suara-suara misterius yang terus bergeming di telingaku. Bulu kudukku semakin berdiri dan aku pun semakin merasa ketakutan sekali. Aku yang duduk diam di sudut pojok ruangan ke luarga merasa hawa dingin menerpaku. Tiba-tiba aku menemukan sehelai rambut misterius yang tergeletak di ubin warna putih di rumahku.


“hmm ini rambut siapa ya? Perasaan aku dan Kak Vita nggak pernah menyisir rambut di ruang keluarga ini deh,” gumamku penasaran.


Aku pun langsung mengambil sehelai rambut misterius itu. Sejenak aku merenung memikirkan dari mana sehelai rambut itu ada di ruang keluargaku. Tanpa disadari, suara misterius itu kembali bergeming memenuhi isi telingaku. Aku yang seketika mendengar suara misterius itu langsung lari terbirit-birit ke arah dapur. Sekelebatan sosok kain berwarna putih ada di hadapanku berdiri menatapku.


Tak lain, sosok itu adalah kuntilanak. Matanya yang melotot tajam. Wajahnya rusak dan berlumuran darah itu menatapku seketika. Dan aku melihat bahwa di bawahnya ada rambut-rambut yang jatuh berserakan. Ternyata sehelai rambut itu adalah milik kuntilanak itu. Aku yang melihat sosok kuntilanak itu langsung pingsan tepatnya di dapur.


Keesokan harinya. aku sudah berada di kamarku. Kak Vita yang membawaku di kamar. Katanya, Kak Vita mendengar jeritanku dan menemukan aku yang tengah pingsan di dapur. Aku merasa sangat trauma atas kejadian kemarin. Aku menceritakan peristiwa pahit ini ke Kak Vita. Kalau kata Kak Vita harus cepat tidur sebelum jam 10 malam. Karena, Kak Vita juga pernah mengalami peristiwa yang ku alami tersebut. Gara-gara aku menemukan sehelai rambut misterius itu, aku jadi bisa bertemu dengan kuntilanak.


Cerpen Karangan: Zabarzadad Jannatul Firdausa

Komentar

  • How to Advance Through Our Adversity - Romans 8:18, 26-28 What would happen if we approached a fork in the road and found two signs, one reading “Road of Comfort” and the other, “Road of Adversi...
    4 minggu yang lalu
  • TAKING IT CAPTIVE - 2 Corinthians 10:3-5 (KJV) For though we walk in the flesh, we do not war after the flesh: 4 (for the weapons of our warfare are not carnal, but mighty th...
    4 minggu yang lalu
  • The Faith Mission 1886-1964 - By Duncan CampbellOver eighty years ago, a young man with life before him was sitting on a hillside on the Island of Arran. Below, on the Firth of Clyde, s...
    4 minggu yang lalu
  • The Soul’s Amen - Then I will keep the promise I swore on oath to your ancestors to give them a land flowing with milk and honey.” That is the very land that you still live ...
    4 minggu yang lalu
  • When it is just you! - Passage: John 1140 Then Jesus said, “Did I not tell you that if you believed, you would see the glory of God?” 41 So they took away the stone. Then Jesus l...
    4 minggu yang lalu
  • Switch On the Light - Bible Reading: Ephesians 5:8-14Though your hearts were once full of darkness, now you are full of light from the Lord. Ephesians 5:8Picture yourself st...
    4 minggu yang lalu
  • The Length Of God's Love - By Rick Warren “I know that your love will last for all time, that your faithfulness is as permanent as the sky” (Psalm 89:2 TEV). There’s a limit to human...
    4 minggu yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You