Featured post

Forever Friends

1 Corinthians 15:53-55 (NLT) For our dying bodies must be transformed into bodies that will never die; our mortal bodies must be transformed into immortal bodies. Then, when our dying bodies have been transformed into bodies that will never die,this Scripture will be fulfilled: “Death is swallowed up in victory.O death, where is your victory? O death, where is your sting?”I spent last evening in a youth service with grieving young people. The young girl killed in a horrible tragedy had touched many and her kindness rippled through the crowd as many shared of her character even at the tender age of 16. Their sobs racked my heart. Why God? The grief counselors from the local high school were there – all believers – they talked with some, embraced others tightly and prayed with those who requested it. I was moved by the Presence of God in the midst of such sorrow and heartache. Hugging her mother, I prayed peace and strength walking through this week into her new normal. I could see the …

Bagaimana Persembahan Anda Mencerminkan Kasih Karunia Allah?

Bacaan Hari ini:
2 Korintus 9: 7-8 “Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan.”


Jika Anda ingin mengukur seberapa besar Anda memahami kasih karunia Allah dan seberapa besar hidup Anda diberkati oleh kasih karunia-Nya, lihatlah persembahan Anda.

Alkitab berkata, “Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan” (2 Korintus 9: 7-8).

Perhatikan kata “segalanya” di dalam ayat ini: “senantiasa,” “segala sesuatu,” “di dalam pelbagai kebajikan.” Itulah janji-janji yang berkaitan dengan seseorang yang kian serupa dengan Kristus. Seperti apakah karakter Kristus itu? Dia senang memberi. Allah amat mengasihi dunia ini sehingga Ia pun menganugerahkannya kepada kita. Apabila Anda belum belajar bermurah hati dengan waktu, uang, harta, dan peluang Anda, maka Anda tidak akan pernah bisa menjadi serupa dengan Kristus. Dalam hal mengasihi Allah, tidak ada bukti yang lebih kuat selain saling mengasihi, berbelas kasih, dan bermurah hati terhadap orang lain dan kepada Allah.

Jika Anda merasa gelisah atau defensif ketika pendeta Anda mulai berbicara soal memberi persembahan, itu artinya Anda tidak memahami kasih karunia-Nya. Pelajarilah kembali Alkitab. Firman-Nya mengatakan bahwa jika Anda memberi dengan sukacita dan dengan kerelaan hati, Tuhan akan memenuhi segala yang Anda butuhkan— “senantiasa,” “segala sesuatu,” “di dalam pelbagai kebajikan.”

Pertanyaannya adalah: Apakah Anda bersedia percaya kepada Tuhan yang telah memberikan hidup-Nya untuk Anda? Jika Anda dapat mempercayakan keselamatan Anda di dalam Dia, mengapa Anda tidak bisa mempercayakan keuangan Anda kepada-Nya juga? 

Sesungguhnya, Anda tidak memiliki apa pun di muka bumi ini. Allah hanya meminjamkannya kepada Anda selama 70 atau 80 tahun. Segalanya adalah milik-Nya. Waktu anak saya masih kecil, saya memberinya lima dolar untuk membelikan saya sebuah hadiah, tapi dari mana asalnya uang itu?

Tuhan juga melakukannya kepada kita. Dia memberi kita dengan berkelimpahan. Kemudian Dia berkata, “Jalanilah hidupmu dengan penuh rasa syukur. Bermurah hatilah dalam memberi, termasuk dalam perpuluhanmu.” Apakah Tuhan butuh uang Anda? Tidak. Dia ingin Anda menjadi serupa seperti Dia. Tuhan ingin Anda memiliki hati yang berkata, "Aku tak sabar ingin memberi untuk Tuhan.”

Roma 8:32 mengatakan, “Ia, yang tidak menyayangkan Anak-Nya sendiri, tetapi yang menyerahkan-Nya bagi kita semua, bagaimanakah mungkin Ia tidak mengaruniakan segala sesuatu kepada kita bersama-sama dengan Dia?” Memang, Anda bisa memberitahu Tuhan bahwa Anda mengasihi Dia, bahwa Anda percaya kepada-Nya, bahwa Anda mengutamakan Dia, namun buku tabungan Andalah bukti nyata bagaimana Anda menunjukkan kepada Allah betapa berharganya anugerah Dia bagi Anda. 

Renungkan hal ini: 
- Apakah Anda menyebut diri Anda orang yang senang memberi dengan sukacita? Mengapa atau mengapa tidak?
- Bagaimana selama ini Anda melihat Tuhan memberkati keuangan Anda atau menyediakan segala yang Anda butuhkan sebagaimana Anda juga telah setia kepada-Nya dalam hal memberi perpuluhan?
- Dalam hal apa saja Anda mengungkapkan rasa syukur Anda atas kasih karunia Allah?



Bacaan Alkitab Setahun :
Yeremia 48-50; II Tesalonika 3

Tuhan mengasihi Anda lebih dari apa pun. 
Salib membuktikan segalanya. Bagaimana dengan Anda ?
(Diterjemahkan dari Daily Devotional by Rick Warren) 


Comments

Popular posts from this blog

Cerita Malam Pertama

Sepuluh Manfaat Kasih Karunia Tuhan

Menjadi Anak Penerobos Di Dalam Tuhan

Kisah Anak Penyemir Sepatu

Renungan Memperkatakan Firman Dengan Iman

Cacing Kepanasan Aja Tau

Forever Friends

Can QR Codes Be Used For Navigation?

Puisi Ruang Dan Waktu

Cerpen Hikmah Sebuah Kebaikan