Featured post

Forever Friends

1 Corinthians 15:53-55 (NLT) For our dying bodies must be transformed into bodies that will never die; our mortal bodies must be transformed into immortal bodies. Then, when our dying bodies have been transformed into bodies that will never die,this Scripture will be fulfilled: “Death is swallowed up in victory.O death, where is your victory? O death, where is your sting?”I spent last evening in a youth service with grieving young people. The young girl killed in a horrible tragedy had touched many and her kindness rippled through the crowd as many shared of her character even at the tender age of 16. Their sobs racked my heart. Why God? The grief counselors from the local high school were there – all believers – they talked with some, embraced others tightly and prayed with those who requested it. I was moved by the Presence of God in the midst of such sorrow and heartache. Hugging her mother, I prayed peace and strength walking through this week into her new normal. I could see the …

Cerpen Cinta Matiku


     Pagi ini aku merasa senang sekali karena kemaren boy menjanjikan akan mengajakku ke pantai yang berada di luar kota, yang membuatku senang bukan acara ke pantai tapi aku akan menghabiskan hariku bersama boy, satu-satunya cowok yang sangat kucintai saat ini.

Aku sudah mempersiapkan semua yang aku butuhkan dari semalam, mulai dari baju renang, sunblock, dan beberapa keperluan lainnya karena boy mengatakan kami akan menginap disana.

"siap berangkat yol?", sapa boy yang baru saja tiba dikosan ku.

"bareng siapa aja boy kesananya?", tanyaku, kemaren aku gak sempat berdiskusi panjang mengenai perjalanan kami ini berhubung telepon kita terputus karena ponselku lowbatt.

"sekarang cuma ada yopi sama ceweknya raisa, nanti kayaknya bakalan nambah karena teman si yopi ada yang mau ikutan juga", sahutnya sambil membantuku mengemasi barang-barang bawaanku kedalam mobilnya

     Hari ini cuacanya sangat mendukung, langit begitu cerah, menambah semangat kami yang akan melewati perjalanan jauh. Mobil boy penuh sesak karena kami semua berjumlah 8 orang, mereka harus rela duduk berdempetan satu sama lain, berbeda dengan aku yang memilih duduk didepan karena boy yang mengendarai mobilnya.

     Kami berangkat dari jam sebelas siang dan harus menempuh perjalan selama kurang lebih enam jam menuju pantai. Perjalanannya sangat menyenangkan, waktu demi waktu kami lewati dengan canda tawa, saling ngeledek satu sama lain, bercerita pengalaman masing-masing tentang kenangan mereka saat jalan-jalan. ada waktunya kami tertidur kecuali boy.

"laper nih, mampir dulu makan yuk", pintaku, sebelum berangkat aku hanya sempat sarapan roti plus susu coklat kesukaanku, wajar aja sekarang perutku minta di isi lagi karena sekarang sudah menunjukkan jam lima sore.

     Selesai makan kami melanjutkan lagi perjalanan, yang menurut boy gak jauh lagi koq sekitar satu jam lagi, jadwalnya memang melebihi perkiraan, akibat macet terus belum lagi jeda istirahat makan yang baru saja ditunaikan.

     Tepat jam delapan malam kami sampai dipenginapan sodara boy yang gak jauh dari pantai, setelah selesai mandi kami berpencar keluar mencari makan, aku dan boy berangkat bersama keluarga boy dengan mobil, mencari tempat makan yang dekat dengan pantai. Sedangkan yang lainnya memilih berjalan kaki agar lebih menikmati angin malam seru mereka sebelum berangkat tadi.

     Dan yang pasti gak akan terlupakan adalah mengabadikan gambar-gambar kami lewat kameraku dan ponsel boy.

     Kembali lagi kerumah jam setengah dua belas malam, berbincang-bincang bersama, bercerita tentang hari ini menurut versi mereka masing-masing, dan baru dapat merebahkan badan dipembaringan setelah jam dua malam, kita harus menyimpan energi untuk hari esok ucap boy mengakhiri.

     aku terbangun jam sembilan, dan ternyata teman-teman yang lain telah lebih dulu dariku, karena mereka sudah selesai mandi saat ku bangun, sekarang mereka sedang bersiap-siap keluar mencari sarapan.

     Sekarang giliran boy yang mandi setelah aku, boy selalu lebih mengutamakan aku duluan baru dia setelah aku, untuk setiap hal, bahkan malam ini dia rela tidur di sofa demi menjagaku, begitu perhatiannya boy padaku, sepertinya gak bakalan ada yang menggantikan sosok boy dihatiku. Apapun yang dilakukan boy adalah demi kebahagiaanku, jadi wajar aja hatiku telah dipenuhi nilai plus untuk boy.

      Kami berangkat menuju pantai udah jam sebelas siang, yang pastinya matahari telah menampakkan diri sepenuhnya dan siap membakar kulit orang-orang yang berada dibawahnya, tapi hal itu tidak menyurutkan semangat kami untuk pergi ketempat yang ingin kami tuju yaitu pantai.

      Pantai dengan pasir putih, air yang biru membuat suasana menjadi begitu syahdu, bukit beserta pepohonan kayu rindang ikut menyemarakkan suasana pantai, begitu banyak pengunjung yang siap mengacak-acak keasrian pantai ini.

     Aku telah siap dengan kameraku untuk mengabadikan keindahan pantai, dan tidak ketinggalan untuk mengambil gambar-gambar yang membuatku tertarik, gambar ulah teman-temanku, gambar boy tentunya yang sedari tadi kuambil, entah itu dia yang meminta atau aku ambil tanpa sepengetahuannya. Termasuk gambar aku bersama boy, gambar kami saat menyisiri tepi pantai melangkahi ombak kecil dan juga gambar saat boy menggendongku saat aku gak kuat berjalan di batu-batu karang yang menusuk-nusuk kakiku.

     Tak sedetikpun waktu kulalui tanpa boy, bahkan saat dia telah berenang menjauhiku, tak berapa lama dia akan kembali lagi menghampiriku, atau dia lebih memilih berenang bersamaku, memegangi tanganku menuju tengah laut. Dia tidak ingin jauh-jauh dariku, "gak tega ninggalin kamu sendirian", ucapnya selalu padaku, dan selalu akan kubalas dengan senyuman, karena menurut boy dia suka saat aku tersenyum.

     Semua moment indah aku dan boy kuabadikan lewat kamera kesayanganku, karena aku ingin ini menjadikan ini hal yang akan kami kenang nantinya.

     Sepulang dari pantai kami singgah makan disebuah cafe yang menyedikan berbagai macam seafood segar yang bisa dipilih sendiri menunya, aku adalah pecinta udang dan pastinya akan memesan udang, beda dengan boy yang memesan ayam panggang di sebuah cafe seafood, karena boy alergi sama seafood.

"gak makan boy?",tanya salah seorang teman pada boy yang baru aja kembali dari toilet.

"iya,tunggu disuapin sama yola",jawab boy yang langsung saja aku suapin.

     Aku sering berfikir begitu besarnya cinta dan sayangnya boy padaku, sampai setiap detik-detik perjalanan hubungan aku dan boy selalu kami lewati bersama. Kami seperti pasangan yang tak akan terpisahkan, kami seperti memang sudah dijodohkan tuhan. Seperti yang orang-orang katakan kalau kami berjodoh karena kemiripan wajah kami. Aku juga berharap begitu, karena rasa sayangku yang sudah teramat dalam pada boy, membuat aku gak bisa apa-apa tanpa dia.

     Selesai makan kami langsung pulang, kami harus beres-beres karena hari ini kami akan pulang.

     Perjalanan yang sangat melelahkan, selama perjalanan pulang aku memilih tidur, berbeda dengan yang lainnya lebih memilih menikmati pemandangan sepanjang perjalanan pulang yang kami tempuh.

"kamu bahagia gak yol?",ucap boy padaku saat mengantarku kekosan sambil mengecup keningku.

     Aku hanya menjawab dengan senyuman, artinya aku sangat bahagia sekali karena sepanjang perjalanan aku benar-benar menikmati setiap waktu bersama boy, dengan begitu rasa sayangku pada boy semakin bertambah.

     Perjalanan yang paling berkesan bagiku yang mungkin akan tetap kukenang selamanya, selama perjalanan seakan-akan gak ada orang lain diantara kami hanya aku dan boy.

     Gak bisa aku ungkapkan bagaiman rasa sayangku terhadap boy, yang telah memberi warna indah di setiap hari-hari yang kami lewati. Aku berharap ini gak akan ada akhirnya, hanya kematianlah yang akan memisahkan kami nantinya. Aku tau kita punya rencana dan tuhanlah yang punya kuasa atas segalanya. Gak bisa ku bayangkan seandainya tuhan berkehendak lain suatu saat nanti, tapi yang pasti harapanku boy adalah cinta matiku. Love u forever boy.

Penulis: Yossi Febriani


Comments

Popular posts from this blog

Affordable & Effective Marketing Tips to Promote Your Business Online

Cerpen Air Mata Seorang Kawan

Why Everest Base Camp Is Popular Than Other Treks in Nepal

6 Features to Look for in a Travel Management Software

Forever Friends

Menjadi Anak Penerobos Di Dalam Tuhan

Cerpen Tempayan Retak

Yahoo Account Recovery

How to Take Proper Care of Your Carpet

Cerpen Lampu Merah