Jika Anda Ingin Berubah, Mulailah dengan Pemikiran Anda

Gambar
Bacaan Hari ini:
Efesus 4:23 "Supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu,"

Perubahan memerlukan pemikiran yang baru. Untuk bisa berubah, kita harus belajar tentang kebenaran dan mulai mengambil pilihan-pilihan yang baik, namun kita juga harus mengubah cara pikir kita.Misalnya, Anda berkata, "Saya harus lebih mencintai pasangan saya," ketahuilah itu tidak akan bekerja. Anda tak bisa melawan perasaan Anda. Anda harus mengubah cara Anda berpikir tentang pasangan Anda, tentang anak-anak Anda, juga tentang anggota keluarga Anda yang lain. Itu akan mengubah cara Anda merasa, yang kemudian akan mengubah cara Anda bertindak. Alkitab berkata, "Supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu," (Efesus 4:23).Pertempuran melawan dosa, pertempuran melawan kekurangan dalam hidup Anda yang tidak Anda suka dimulai dari dalam pikiran Anda. Jika Anda ingin mengubah perilaku Anda atau apa pun itu di dalam emosi Anda, mulailah dengan pikiran dan sikap Anda.Pembaharuan …

Cerpen Sudahkah Hamdan Datang?


“Cepat sedikit, nanti keburu siang!” kata wanita setengah baya sambil mengetuk pintu kamar. “Iya.. sebentar lagi…!” terdengar suara yang tak begitu jelas dari dalam kamar itu. “anak ini sungguh keras kapala, sukanya tergesa-gesa” kata wanita itu menggerutu. Tak lama kemudian terlihat seorang remaja keluar dari balik pintu yang hendak rapuh itu. Rambutnya dibiarkannya terurai agar sang bayu dapat membelai mesra. Bulu mata lentiknya sering kali membuat iri gadis-gadis seumurannya, apa lagi melihat pipinya yang berlesung, seolah-olah membuat dirinya tampak sempurna di mata mereka. “Rani” begitulah orang-orang memanggil gadis cantik itu. Tak lama kemudian mata sipit gadis desa ini terbelalak pada salah satu ruangan di depannya.

Sudahkah Hamdan Datang

“Sudahkah Hamdan datang?” Tanya gadis itu sembari membenarkan sepatu hak tinggi yang dihadiahi almarhum Ayahnya. “Sudah tiga puluh menit dia menunggu di luar!” jawab wanita setengah baya sambil membenarkan jilbabnya. “Oh, Ibu, kenapa tidak menyuruhnya masuk?”. “entah berapa kali Ibu mengulang kata yang sama agar dia mau masuk ke gubuk kita, calon Suamimu itu memang dasarnya sombong atau pura-pura sombong?” Ibu sedikit kesal. “ Ah Ibu, Mas Hamdan tidak seperti itu, mungkin dia ingin mencari udara segar!” gadis itu pun membela kekasihnya. “Ya sudah, kau temui dulu Nak Hamdan, lama sudah dia menunggu!” kata Ibu sambil menepuk-nepuk pundak anak gadisnya.

Gadis cantik tersebut kemudian menemui calon suaminya yang sedang mondar-mandir di halaman rumahnya. “Mas Hamdan!” sapa gadis itu. Pemuda itu seolah tersihir ketika melihat kekasihnya yang kian hari kian memancarkan pesona kecantikannya. “Adik sudah siap?” tanya pemuda itu. “Maaf, sudah membuat Mas menunggu lama!”. “Tidak apa-apa, Ibu kemana? Kita berpamitan dulu!” ungkap Hamdan. Setelah berpamitan, mereka pun pergi memesan segala perlengkapan untuk pernikahan mereka.

Hari ini memang hari yang spesial untuk kedua pasangan yang sebentar lagi hendak memadu kasih ini. Pasalnya, selama ini mereka hanya bisa bertegur sapa menggunakan telepon. Namun tidak untuk hari ini, kebahagiaan tersendiri hadir ketika mereka saling bertatap muka lantaran Hamdan benar-benar telah menjadi lelaki yang super sibuk. Selama bertahun-tahun hidup dalam kondisi tak berkecukupan, ia pun memutuskan merantau ke Kalimantan. Lima tahun lamanya Hamdan bekerja paruh waktu untuk menunjukkan bahwa dirinya mampu mengubah keadaan ekonomi keluarganya. Dia juga ingin membuktikan pada keluarga kekasihnya itu bahwa dia benar-benar telah matang untuk menjadi seorang kepala rumah tangga. Kenyataannya, sekarang dia dapat merenovasi rumahnya di Jawa, selain itu dia mampu membeli mobil bekas untuk memermudah aktivitasnya.

“Akhirnya, selesai juga” kata Rani sembari mengusap keningnya dengan selempai yang ia beli beberapa hari lalu. “satu bulan lagi kita benar-benar akan menikah, Mas sangat senang, tapi Mas juga deg-degan!” ungkap Hamdan dengan wajah berseri-seri. “Adik juga demikian, semoga perasaan Mas Hamdan pada Rani selalu seperti ini, tak berubah sedikitpun!” kata Rani berharap. Kedua pasanagan ini pun kemudian memutuskan untuk kembali setelah seharian memersiapkan perlengkapan pernikahan mereka.

Undangan pernikahan Bunga Desa dengan Hamdan, pemuda miskin yang mendadak kaya pun telah tersebar. Beberapa hari berlalu, Seseorang mengirimkan beberapa bunga dengan ikatan pita hitam. Hal tersebut berlangsung setiap hari. Bu Warda, Ibu Rani sangat senang ketika putrinya mendapat kiriman bunga-bunga indah. “Nak Hamdan sangat romantis!” begitulah kalimat yang berkali-kali diucapkan oleh Bu Warda. Sebaliknya, Rani merasa gelisah dengan kiriman bunga tersebut. Pasalnya, ketika ia berterima kasih pada kekasihnya itu, justru sang kekasih keheranan. “Mas tak pernah mengirimkan ikatan bunga dek!” begitu jawab Hamdan ketika Gadis cantik asal Jawa itu bertanya dengan polosnya.

Lama kelamaan Rani merasa terusik dengan kiriman bunga itu. “dari siapakah bunga-bunga ini?”. Tanda tanya besar muncul pada diri Rani. Bunga yang sama dengan ikatan yang sama setiap hari dikirim melalui pos. ketika tukang pos itu ditanya, dari siapa kiriman itu, jawabnya selalu “Saya hanya menjalankan tugas yang semestinya saya kerjakan!” kemudian izin untuk mengantar paket-paket yang lain. Saat Rani mencoba menebak, saat itu pun ia selalu gagal. “Jika bukan Mas Hamdan, lalu…?” pikirannya melayang pada beberapa tahun yang lalu ketika ia masih bersama pacar pertamanya. Anjar, dialah orang pertama yang dapat merebut hati bunga desa ini. Bagaimana tidak, pemuda ini dikenal bijaksana oleh semua orang.

Selama dua tahun, Rani dan Anjar menjalin kasih. Anjar, anak seorang Kepala Daerah, meskipun berkecukupan namun ia tak pernah merasa sombong. Pasangan ini sebenarnya saling mencintai, namun apalah daya, takdir berkata lain. Keluarga Anjar terlibat kasus korupsi sehingga membuatnya shok dan ia pun menghilang beberapa tahun tanpa memberikan kabar pada orang-orang terdekatnya, termasuk kekasihnya.

Rani sempat patah hati dan kehilangan akal sehat ketika Anjar meninggalkannya. Hari berganti hari, tahun berganti tahun, kehidupan baru datang pada diri Rani. Ia merasa cintanya digantung oleh Anjar, lalu dengan bijak ia memutuskan untuk berpindah ke lain hati. Sebenarnya sangat berat jika dia harus meninggalkan cinta pertamanya itu, namun ia juga tak sanggup jika menjalani hubungan tanpa status. Hamdanlah orang yang berhasil membuat taburan bunga-bunga sakura pada perjalanan cinta Rani. Sekejap, namun meninggalkan keindahan yang terus bersemi di hati Rani. Itulah Hamdan, pemuda tak berkecukupan yang berhasil mengubah ketidakcukupannya.

“Apakah Mas Anjar yang melakukan semua ini?” pikiran Rani penuh dengan tanda tanya. “Jika semua itu benar, lantas mengapa dia melakukan semua itu?”. Rani pun teringat lagi akan sesuatu. “kau tahu mengapa aku memberikan pita merah ini?” Tanya Anjar. Rani menggelengkan kepala. “Pita merah akan terlihat indah, apalagi jika kau yang memakainya, terutama disini!” kata Anjar sembari mengikatkan pita merah pada rambut Rani. “Aku tidak akan memberikanmu pita hitam ini!” sambil memerlihatkan salah satu pita yang ia bawa. “kenapa?” tanya Rani. “Karena hitam adalah simbol kebencian!” kata Anjar.

Rani terbangun dari lamunannya untuk kedua kalinya. “Bunga itu…!” Rani teringat akan sesuatu, ia pun berlari melihat bunga-bunga yang telah seseorang kirimkan kepadanya. “Pita hitam!” gumam Rani dengan tubuh gemetar. “Mas Anjar sudah mendengar berita pernikahanku!” kata Rani lemas. Bu Warda yang melihat tingkah aneh putrinya kemudian menghampiri. “Ada apa nak?” tanya sang Ibu. “Mas Anjar bu!” gumam Rani. “Anjar anak Koruptor itu? Ada apa dengannya?” tanya Bu Warda. “Dia sudah tahu bahwa aku akan menikah!” jawabnya lemas. “Lantas?”. Rani kemudian duduk dan mengambil salah satu bunga pemberian orang tak dikenal itu. “Ibu tahu bunga ini dari siapa?“ Rani bertanya dengan mata berkaca-kaca. “Kau ini masih saja bertanya, tentu saja dari calon menantuku!” Bu Warda tersenyum senang. “Ini bukan dari Mas Hamdan Bu, pita hitam ini berarti simbol kebencian, aku takut hal buruk terjadi pada pernikahanku!”. Bu Warda yang melihat putrinya bersedih kemudian mencoba menghiburnya.

Dua minggu sebelum hari pernikahan, Hamdan berkata pada Rani bahwa ia akan pergi sebentar ke Kalimantan untuk mengurus pekerjaannya. Ia pun berjanji pada gadisnya bahwa ia tak akan lama, hanya membutuhkan waktu dua hari untuk bisa kembali ke Jawa lagi. Rani tak bisa mencegah kepergian Hamdan karena itu juga untuk kebaikan Hamdan dan keluarganya. “Mas berjanji, hanya dua hari saja!” itulah kata-kata yang membuat Rani terpaksa membolehkan Hamdan pergi.

Bunga dengan ikatan pita hitam terus membanjiri rumah keluarga Rani. “Dari siapakah sebenarnya bunga itu?” Bu Warda mendesak tukang pos tersebut, baru kali ini Bu Warda marah, sebelumnya Ibu dua anak ini tidak pernah menampakkan kemarahannya di depan orang lain kecuali keluarganya sendiri. Tukang Pos itu menjawab “Saya benar-benar tidak tahu nama orang yang mengirimkan ini, jika anda mau saya akan mengantar anda pada pengirim bunga ini!”. Rani yang ketika itu sedang termenung dengan mata berkaca-kaca kemudian mendekati tukang pos itu. “Tolong antarkan saya pada orang itu!” Rani memohon. Tukang pos itu merasa iba melihat gadis cantik itu memohon penuh harap. “Mari!” tukang pos itu membawa Rani ke tempat pengirim bunga tersebut.
“Di sana tempatnya!” kata tukang pos sambil menunjuk ke sebuah taman. “Di balik pohon besar itu ada tempat duduk, dia biasanya sering duduk-duduk di sana!”. Rani pun berjalan pelan menuju tempat yang ditunjukkan oleh tukang pos tersebut. Dari kejauhan tampak seorang lelaki sedang duduk sendirian di balik pohon itu. Rani terus berjalan penuh penasaran, hingga akhirnya sampailah ia tepat di belakang pemuda itu. “Siapa anda?” Tanya Rani. Pemuda itu terkejut ketika mendengar suara yang tak asing lagi baginya. “Rani!” Pemuda itu mencoba menebak. Rani kemudian menghampiri pemuda itu. Alangkah terkejutnya ia ketika melihat wajah pemuda itu. Dugaannya selama ini memang benar. Anjar, cinta pertamanya yang mengirimkan semua itu padanya. “Apa kabar?” sapa Rani. “sedang apa kau kesini?” Tanya Anjar tanpa melihat Rani sedikitpun. “seharusnya aku yang bertanya demikian, sedang apa kau disini sendirian!” kata Rani. “Bukan urusanmu!” kata Anjar singkat. “kau kan yang mengirim bunga berpita hitam itu?” Tanya Rani. Anjar tak menghiraukannya. “Kenapa?” Tanya Rani. “Karena aku membencimu!” jawab Anjar dengan pandangan mata jauh ke depan.

Rani menghela napas kemudian duduk di samping Pemuda itu. “Bertahun-tahun aku berusaha mencarimu, tapi apa? Setelah aku menemukanmu, aku jadi tak ingin lagi bertemu denganmu lagi!” ungkap Anjar. “Apa maksudmu? Bukankah kau yang meninggalkanku? Pergi tanpa memberikan kabar sedikitpun, menggantungkan cintaku selama beberapa tahun?” kata Rani. Anjar masih tetap tak mau melihat Rani yang ada di sampingnya itu. “Aku tak seperti yang kau pikirkan! Sekian lama batinku tersiksa karena aku tak melihatmu, tak mendengar suaramu!” Anjar pun berdiri dari tempat duduknya. “Mau kemana?” Tanya Rani.

Anjar berjalan tertatih-tatih bagaikan tak tau arah. Tangannya menggenggam seolah-olah ingin mematahkan sesuatu. Pandangannya tampak seperti orang yang sedang melamun. Ketika berjalan ia pun terjatuh di tanah. Rani segera menolongnya, Anjar pun menepiskan tangan Rani yang berusaha menolong Anjar. “Lepaskan!” Anjar melanjutkan kembali perjalanannya hingga sampailah ia pada jalan raya. Rani terus mengikutinya dari belakang namun sama sekali anjar tak memerhatikan Rani.

Anjar menyebrang jalan dengan pandangan kosong, seorang pengemudi mobil membunyikan klakson agar Anjar tidak menyebrang ketika mobil sedang melaju, Anjar tak menghiraukan hingga akhirnya ia hampir tertabrak karena kecerobohannya. Pengemudi itu memarahi Anjar dan ia pun mengabaikannya. Rani terkejut dan meminta maaf pada pengemudi itu. “Kali lain kalau menyebrang itu dilihat donk!” Pengemudi mobil pun segera meninggalkan mereka berdua. “Apa kau buta? Berjalan saja tidak becus, meskipun sepi tapi ini tetap jalan raya!” Rani terlihat marah. Anjar pun bergumam “Aku..!” wajahnya tampak pucat pasi. “Aku memang buta!” kata Anjar. Mendengar kata-kata tersebut tubuh Rani lemas seketika, ia bagaikan tersambar halilintar. Rani melambai-lambaikan tangannya di depan wajah Anjar namun ekspresi Anjar tetap seperti orang melamun.

Tak lama kemudian seseorang datang dan menjemput Anjar. Rani masih diterpa ketidakpercayaan yang mendalam. Ia meminta kejelasan tentang pacar pertamanya tersebut. Ternyata beberapa tahun yang lalu, ketika Anjar berusaha kabur, sebuah kecelakaan terjadi sehingga membuatnya koma begitu lama dan harus kehilangan pengelihatan. Ia tak tau ia berada di mana dan dengan siapa. Semua data-data tentangnya lenyap dalam peristiwa itu. Kata-kata yang ia ucapkan ketika kali pertama ia bangun dari komanya adalah “R-a-n-i”.

Rani pun pulang dengan perasaan bersalah. Ia terlalu berburuk sangka pada cinta pertamanya itu. Sementara itu, pernikahan antara Hamdan dengan dirinya tinggal menghitung hari. “Apa yang telah aku perbuat?” ia menangis seharian di kamarnya. “Aku tak tahu jika semua itu terjadi padanya!” Rani kembali menangis. Berkali-kali HP Rani berdering namun ia tak menjawabnya. “Hamdan” ternyata sepuluh panggilan tak terjawab ada di layar HPnya. Rani sedang dalam dilema dan dihantui perasaan bersalah yang begitu besar. Ia tak dapat membayangkan jika bertahun-tahun Anjar berusaha mencarinya namun sekarang orang yang berusaha dicarinya telah menjadi milik orang lain.

Sesuai dengan janji Hamdan. Dia benar-benar kembali ke Jawa dalam waktu dua hari. Rani sama sekali tak mengangkat telepon darinya kemudian ia menemui calon istrinya karena khawatir. “Ada apa denganmu?” Tanya Hamdan. “Tidak ada apa-apa Mas, hanya sedikit kurang enak badan!” jawab Rani. Hamdan kemudian meminta Rani untuk istirahat terlebih dahulu karena sebentar lagi mereka akan menikah, jadi harus benar-benar menjaga kondisi tubuh agar tidak sakit ketika hari pernikahan tiba. Rani pun menuruti permintaan calon suaminya.
Satu hari sebelum hari pernikahan, Hamdan mencoba menutupi kegugupannya dengan berjalan-jalan di sekitar tempat tinggalnya. Seseorang menghampirinya dan meminta waktu luang padanya. Ternyata itu adalah orang yang merawat Anjar selama ini. Orang tersebut menceritakan semuanya kepada Hamdan tentang kisah cinta Rani dan Anjar yang terpisah karena kekejaman takdir. Hamdan bertanya, mengapa orang tersebut menceritakan semua itu padanya. Walaupun begitu Hamdan juga tidak akan melepaskan gadis yang telah dicintainya itu. Orang tersebut berkata. “Aku hanya ingin kau mengerti, tak ada maksud apa pun!”.

Hari pernikahan tiba. Semua keluarga mempelai terlihat sangat sibuk. Rani tampak cantik menggunakan pakaian pengantin. Keluarga Rani dan keluarga Hamdan sedang menunggu kedatangan mempelai pria untuk melaksanakan akad nikah. “Mengapa nak Hamdan lama sekali?” Tanya keluarga mempelai wanita. “Iya, Hamdan itu ada-ada saja, masak cincin yang disini menjadi hal terpenting bisa sampai ketinggalan?” kata keluarga mempelai pria.

Tak lama kemudian terdengar kabar bahwa pengantin pria mengalami kecelakaan ketika sedang perjalanan menuju kediaman pengantin wanita. Semua orang yang hadir di acara pernikahan pun terkejut. Rani yang masih berada di kamar pengantin tidak mendengar kabar apa pun. Ibunya dengan wajah pucat membuka pintu kamar pengantin. “Ibu, Sudahkah Hamdan datang?” Tanya Rani. Ibunya menceritakan apa yang terjadi pada Hamdan, mendengar hal tersebut, Rani langsung pingsan. “mengapa ini bisa terjadi?” keluarga Hamdan dan kekuarga Rani segera pergi ke rumah sakit. Ketika sampai disana “innalillahi wainna ilaihi rooji’un!” kata salah satu keluarga Hamdan. Semua anggota keluaga menangis histeris. “Sudilah kiranya keluarga yang ada di sini memaafkan semua kesalahan almarhum Hamdan, semoga ia dapat diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa!” kata Ayah Hamdan sembari meneteskan air matanya.

Beberapa Tahun kemudian. “Rani sayang, makan dulu nak, Ibu sudah memasak ayam kesukaanmu!” sambil membuka pintu kamar Rani. Seketika Rani bertanya “Sudahkah Hamdan datang?” begitulah yang ia katakan setiap kali seseorang membuka pintu kamarnya, sambil menyisir rambutnya yang kian hari kian menggimbal dan matanya yang sembab. Dan berteriak histeris setiap melihat dirinya berada di dalam cermin. Rani Dwi Kumala Sari, Sang bunga desa kini menjadi gadis keterbelakangan mental.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You