Tuhan yang Mempertobatkan

Zakharia 12:10-14 Kita yang sudah jatuh dalam dosa dan sudah mati kerohaniannya tidak mungkin dapat bertobat. Namun, jika Tuhan menghidupkan kerohanian kita, tentu saja pertobatan bukan sesuatu yang mustahil (bdk. Ef 2:1-5).Ayat sepuluh menunjukkan Tuhan akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan. Roh itu dicurahkan atas umat-Nya, yaitu keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Dengan demikian, mereka akan memandang kepada aku (LAI: dia) yang mereka tikam. Mereka akan meratapi dia seperti orang meratapi kematian anak tunggal. Mereka akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi kepergian anak sulungnya. Ini menunjukkan bahwa dia yang ditikam adalah aku, kata Tuhan. Ini menyiratkan bahwa Mesias yang ditikam adalah Tuhan sendiri.Tuhan akan memberikan anugerah supaya umat dapat bertobat dan memohon ampun. Mereka harus meratapi Mesias yang mereka tikam. Ratapan yang diberikan akan begitu besar, seperti ratapan di lembah Megido (bdk. 2Taw 35:21-25). Ratapan tersebut akan terj…

Teke Teke (Hantu Penghuni Stasiun Kereta Api) (Part 2)


Spontan Kojima menutup telinganya dengan jari sambil menangis. Namun anehnya seolah hanya Kojima yang mendengar suara gaib itu. Michi yang duduk di sampingnya kaget dan khawatir melihat Kojima dan langsung memeluknya. Sepertinya Michi tahu apa yang terjadi. Sementara Hiraru yang duduk di jok seberang sana hanya melirik dengan tatapan penuh arti.


Mata Kojima seolah dipaksa untuk terbuka. Rasa ingin kencingnya semakin tak dapat ditahan lagi dan itu sangat mengganggu. Kojima terpaksa bangun dari tempat tidurnya dan menyalakan lampu. Diliriknya jam dinding yang ternyata masih menunjukkan pukul 01.00 dini hari.


Kojima berjalan sempoyongan menuju kamar mandi dengan mata setengah terbuka.


KREEETTT! Dibukanya pintu kamar mandi dengan perlahan. Tiba tiba mata Kojima dibulatkan. Hidungnya merasa mencium sesuatu dan itu tercium sangat amis seperti amis darah yang sudah busuk.


Kojima mengendus-endus sembari mencari-cari asal bau itu. Ia langsung berpikir bahwa ada tikus mati di kamar mandinya, namun tak kunjung ketemu. Rupanya bau itu menghilangkan rasa kantuk Kojima walau belum sempat cuci muka.


“Bau apa ya?” gumam Kojima semakin bingung.
Kojima terus mencari-cari asal bau itu sampai sampai ia lupa tujuannya ke kamar mandi untuk apa.


GUBRAK!!


Deg.


Kojima spontan menoleh dengan cepat ke arah suara itu. Nampak sebuah tulang penuh darah tergeletak di lantai kamar mandi. Seluruh tubuh dan jantung Kojima bergetar hebat sampai sampai ia tak mampu berteriak. Kojima bermaksud berlari, namun kakinya tergelincir dan terjatuh.


“Aaaaaaa!!” Kojima berteriak histeris sejadi-jadinya ketika menoleh ke belakang. Wujud itu kembali ia lihat. Wujud gadis dengan tubuh terbagi dua dan tangan menggenggam sebuah celurit bersimbah darah segar.


Michi berjalan lunglai sambil menundukkan kepala. Pikirannya melayang entah kemana. Tiba tiba seseorang menyapanya.


“Ohayou, Michi!” Rupanya Michi sudah kenal suara itu.
“Ohayou, Hiraru,” jawabnya malas tanpa menoleh orang yang menyapanya.
“Hei. Kau kenapa? Tak biasanya murung begitu. Kojima mana?”
“Justru itu. Aku sendiri tak tahu Kojima di mana. Mungkin hari ini dia tidak naik kereta.


“Kojimaaaa!” panggil seorang wanita paruh baya yang langsung masuk ke kamar anaknya itu.
“Kojima! Apa yang kau lakukan?” serunya kaget.


Kojima yang seharusnya berangkat sekolah malah mengemasi barang-barangnya kedalam koper sambil menangis.


“Kojima kau mau kemana?” Mama semakin panik dan bingung.
“Aku mau pulang ke Okinawa, Mah! Aku tidak mau mati..” jawabnya ngelantur seperti orang kehilangan akal sehat.
“Maksud kamu apa? Kita baru pindah.”
“Aku tidak mau bertemu hantu itu lagi!”
“Hantu? Hantu apa maksudmu?” Mama semakin cemas dengan jawaban anaknya yang semakin ngelantur.
“Ayo kita pulang! Jika kita terus di sini kita akan mati..” ucapnya terlihat serius dan menekankan.


Kojima berlari dan turun ke lantai satu sambil menarik dua buah koper besar. Satu koper berisi pakaiannya dan satu lagi berisi pakaian Mamanya.
“Kojimaaaa!!”
“Pokoknya kita harus pulang!”
“Baik, Kojima. Kita pulang!”
Langkah Kojima terhenti.


***


Okinawa, sebulan setelah kepulangan Kojima. Akhirnya Kojima dapat menghirup udara kebebasan. Dengan tangan terlentang dan mata terpejam, Kojima merasakan kesegaran udara sore dan suara aliran air yang deras. Rasanya tenang sekali berada di jembatan yang cukup rimbun dengan pohon sakura putih yang dari dulu menjadi tempat favoritnya ini. Tak ada sedikitpun gangguan.


“Kojima!”


Kojima celingukan merasa ada seseorang yang memanggil namanya.


“Kojima! Aku di sini!”
“Hiraru?” gumam Kojima dengan kening mengkerut. Sosok itu menghampirinya.
“Hiraru? Kau benar Hiraru?” tanya Kojima tak percaya.
“Iya, ini aku,” jawab pemuda manis itu dengan pipi merahnya.


“Bagaimana kau tahu tempatku?”
“Aku mencarimu, Kojima!” ucapnya seolah memaksakan diri mengucapkan kalimat itu.
“Michi mana?” tanya Kojima sambil celingukan melihat lihat ke belakang Hiraru.
“Michi pidah sekolah.”
“Kemana?”
“Paris.”


Ada perasaan sedih dalam hati Kojima mendengar berita kepindahan Michi.
“Tapi Michi merindukanmu.”
“Ng.. Lalu, mengapa kau mencariku?”


Sudah Hiraru duga, pertanyaan itu akan keluar.
“Aku… Rindu padamu!” jawabnya dengan suara bergetar. Gerogi.
“Eh?”
“Dan mulai sekarang aku tinggal di sini.” Entah mengapa, perasaan Kojima begitu senang mendengarnya.


“Ng.. Bagaimana keadaan kereta itu?”


Tiba tiba pertanyaan yang tadinya sama sekali tak ingin dibahas keluar dari mulutnya.


“Sudah saatnya aku jujur padamu. Sebenarnya hantu itu adalah kakak kandung Michi.”
“Makanya Michi tak takut,” sambungnya, “Michi tahu bahwa hantu itu tak akan menyakiti orang-orang yang ia sayang. Namun arwahnya akan terus penasaran dan membunuh orang lain sebelum ia menemukan pacarnya yang telah membuatnya mati.”
“Lalu, jika kau sudah tahu kereta itu angker, mengapa kau mau naik kereta itu?”
“Karena aku… menyukaimu!”


Tek Ke.. Tek Ke..
Tek Ke.. Tek Ke..
Tek Ke.. Tek Ke..


THE END


Cerpen Karangan: Dedeh Kurnia

Komentar

  • Perasaan Yang Menyerang Bertubi-tubi - Mengapa Ada Sebuah Rasa?ini Hanyalah Sebuah Pertanyaaan Kebodohan,Sebab Rasa Timbul Dari Sesuatu Hal Yang Muncul.Begitu Banyak Yang Muncul Di Dalam Kehidup...
    4 bulan yang lalu
  • How to Advance Through Our Adversity - Romans 8:18, 26-28 What would happen if we approached a fork in the road and found two signs, one reading “Road of Comfort” and the other, “Road of Adversi...
    6 bulan yang lalu
  • TAKING IT CAPTIVE - 2 Corinthians 10:3-5 (KJV) For though we walk in the flesh, we do not war after the flesh: 4 (for the weapons of our warfare are not carnal, but mighty th...
    6 bulan yang lalu
  • The Faith Mission 1886-1964 - By Duncan CampbellOver eighty years ago, a young man with life before him was sitting on a hillside on the Island of Arran. Below, on the Firth of Clyde, s...
    6 bulan yang lalu
  • When it is just you! - Passage: John 1140 Then Jesus said, “Did I not tell you that if you believed, you would see the glory of God?” 41 So they took away the stone. Then Jesus l...
    6 bulan yang lalu
  • Switch On the Light - Bible Reading: Ephesians 5:8-14Though your hearts were once full of darkness, now you are full of light from the Lord. Ephesians 5:8Picture yourself st...
    6 bulan yang lalu
  • The Length Of God's Love - By Rick Warren “I know that your love will last for all time, that your faithfulness is as permanent as the sky” (Psalm 89:2 TEV). There’s a limit to human...
    6 bulan yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You