Hadapi Masalah dengan Kuasa Allah

Zakharia 4:1-14 Kita tahu merintis pelayanan bukan tugas yang mudah. Ada banyak kendala yang bisa melunturkan semangat. Halangan, mulai dari kerikil sampai batu besar, bisa datang bergantian mengadang. Namun, di tengah situasi itu, kita harus tetap yakin bahwa Allah akan selalu memimpinZerubabel mendapat tugas untuk membangun Bait Allah dan umat-Nya (9). Mereka, yang kembali ke tanah perjanjian, bersusah payah untuk membangun kembali tanah leluhurnya dari reruntuhan.Namun, setelah sekian lama, mereka lupa tugas akan utamanya sebagai umat, yaitu beribadah. Akan tetapi, permasalahannya adalah Bait Allah telah lama runtuh. Lalu, di mana mereka harus beribadah?Tuhan hendak memakai Zerubabel untuk menyadarkan umat Yehuda agar mulai membangun Bait Allah. Namun, orang-orang yang dihadapi Zerubabel bagaikan gunung batu besar. Oleh karena itu, tugas Zakharia adalah menyampaikan janji Allah kepada Zerubabel bahwa ia akan menyelesaikan tugas tersebut bukan karena kuat dan perkasanya, melainkan …

Cerpen Seperti Chakky dan Okoiku (Kisah Sepotong Kayu)

Tak biasanya langit biru nan cerah berubah menjadi gelap dan mencekam. Kakek tua yang tinggal di atas bukit lari tergopoh-gopoh membawaku di atas punggungnya yang bungkuk dengan sedikit tenaganya yang masih tersisa. Keesokan harinya, ia menjemurku di bawah terik matahari yang sangat panas bagaikan di savana hingga aku mengering dan tak mempunyai setetes air pun di tubuhku.


Di gubuknya yang sudah reot ia mulai memotong-motongku dengan kapaknya yang tajam, dilanjutkan dengan gambar-gambar sketsa yang tak jelas. Aku tak tahu, di tangannya akan dijadikan apa aku nanti. Aku hanya pasrah dan rela tubuhku dipotong-potong sesukanya. Gambar-gambar sketsa itu semakin lama semakin jelas dan bermakna. Ia mengukir tubuhku dengan sangat teliti. Walaupun matanya berair dan tak bisa melihat dengan jelas seperti sewaktu muda dulu tapi dengan bantuan kacamata dan luv peninggalan Ayahnya ia terus mengukirku dengan hati-hati.


Hari berganti hari bulan berganti bulan tubuhku mulai terbentuk. Ia menggosok-gosokku menggunakan ampelas agar tubuhku yang kasar menjadi halus dilanjutkan dengan pulasan kuas cat yang bewarna-warni hingga menimbulkan warna yang apik. Dijemurnya kembali aku di bawah sinar matahari hingga warna itu semakin melekat dalam diriku. Rupanya ia menjadikanku sebuah boneka, boneka kayu yang menurutku mempunyai arti seni yang tinggi. Aku berharap aku bisa seperti pinokio yang bisa memperoleh nyawa dari seorang peri biru yang cantik agar aku bisa menemani dan membantu Kakek tua yang telah menciptakanku. Tapi aku tahu, itu semua hanyalah sebuah dongeng yang sampai kapanpun tak akan bisa menjadi kenyataan.


Saat mentari masih bersembunyi, Kakek tua membawaku pergi dari gubuk reotnya. Aku bertanya pada Kakek tua itu, kemanakah akan kau bawa diriku ini? Kakek tua hanya diam dan terus melangkahkan kakinya. Jelas saja, sampai kapanpun dia tak akan bisa medengarkanku. Aku terus bertanya pada diriku sendiri.
“apakah dia akan membuangku? Atau apakah dia akan menjualku?”


Pertanyaan itu terus berada dalam benakku hingga aku dan Kakek tua sampai di sebuah tempat di mana banyak sekali orang yang berlalu lalang. Lantas ia berjalan menuju ke sebuah toko boneka, seketika itu pertanyaan yang selama ini aku tanyakan terjawab. Ya, aku dijual Kakek tua itu, aku sedih karena harus meninggalkan Kakek tua tapi aku juga senang karena bisa membantunya menghasilkan uang untuk kelangsungan hidupnya.


Di dalam toko tersebut banyak sekali terdapat boneka-boneka buatan pabrik yang modern dan cantik. Boneka-boneka itu menertawaiku karena aku hanya dibuat dengan kayu dan tak menarik, mereka pikir aku hanya akan menjadi pajangan yang tak berguna dan tak akan ada seorang anak pun yang akan membeliku.
Benar saja, sekian lama aku di sini tak ada seorang anak pun membeli diriku, bahkan menyentuh pun tidak. Yang membuatku sakit adalah ada seorang anak yang berkata pada ibunya, “ibu, aku tidak mau melihat boneka itu, boneka itu sangat menyeramkan, cepat buang boneka itu!!”


Aku kembali berpikir, “apakah aku seburuk itu? Apakah ciptaan Kakek tua ini gagal? Hingga anak-anak pun menganggap diriku sesuatu yang menyeramkan” Boneka-boneka modern itu semakin menertawaiku, tapi aku terus mendongakkan kepala dan yakin suatu saat ada yang ingin memilikiku dan menyanyangiku dengan sepenuh hati.


Semakin lama warnaku semakin pudar dan tak menarik lagi seperti dulu. Wanita penjaga toko tiba-tiba datang menghampiriku, dia membawaku pergi dari rak tempatku dan lainnya dipamerkan. Aku bertanya-tanya, akan dibawa ke mana lagi aku ini? Boneka-boneka modern itu kembali mongolok-olok dan menertawaiku. Aku tak mempedulikan apa kata mereka, aku hanya berpikir mungkin wanita ini akan memberikanku pada anaknya.


Wanita penjaga toko menghentikan langkahnya di sebuah ruangan yang gelap dan pengap. Ya, itu adalah sebuah gudang. Di tempat itulah dia meletakkanku dan membiarkanku bersama barang-barang rongsokan lainnya. Kulihat juga di sana banyak sekali boneka-boneka yang tak terjual seperti diriku, mereka sudah berputus asa dan pasrah dimakan para rayap. Sudah bertahun-tahun aku ditempatkan di ruangan ini, setiap ada orang yang masuk aku berpikir mereka akan mengambilku kembali dan memainkan diriku. Tapi kenyataan berkata lain, mereka masuk hanya untuk meletakkan boneka yang tak terjual sama sepertiku dulu. Boneka-boneka di sini sama saja dengan boneka-boneka di luar sana, mereka selalu menertawaiku karena aku masih percaya akan ada orang yang ingin memilikiku.


Semakin lama keyakinanku memudar, aku sudah berputus asa dan memasrahkan tubuhku dimakan rayap-rayap yang lapar. Tiba-tiba saja seorang lelaki gagah mengambilku dan membawaku pergi dari tempat mengerikan itu, seketika itu aku kembali bersemangat dan berbalik mengolok-olok yang lainnya.


Sesampainya di rumah lelaki itu, tiba-tiba saja dia melemparku ke dalam kobaran api yang sangat panas. Seketika itu juga aku menjerit.
“kenapa kau membuangku ke sini? Apa salahku? Aku ini bukan chakky ataupun okoiku, tapi kenapa tak ada orang di dunia ini yang ingin memilikiku?” Tapi apa daya, mereka tak bisa mendengar jeritanku dan hanya bisa memandangku hingga badanku menjadi abu sepenuhnya.


Cerpen Karangan: Isna F Kaefiyah

Komentar

  • Prevailing Peace in a Life of Conflict - John 14:27 Conflict is part of living. A common problem today is that most people don’t know how to deal with conflict – nor do they understand the source ...
    38 menit yang lalu
  • FOR THEY ARE LIFE TO THOSE WHO FIND THEM - Proverbs 4:20-23 (NKJV) 20 My son, give attention to my words; incline your ear to my sayings. 21 Do not let them depart from your eyes; keep them in the m...
    41 menit yang lalu
  • The Weapon of Ridicule - And they laughed him to scorn–Luk 8:53 From Lament to Ridicule This incident occurred in Capernaum, whither our Savior had just returned. He had scarce lan...
    45 menit yang lalu
  • A Living Spring - If your hand causes you to sin, cut it off! It is better for you to enter into life crippled than to have two hands and go into hell, to the unquenchable f...
    47 menit yang lalu
  • God’s power vs. my power - Passage: 2 Chronicles 16 7 And at that time Hanani the seer came to Asa king of Judah, and said to him: “Because you have relied on the king of Syria, and ...
    49 menit yang lalu
  • The Futility of Hoop-Jumping - Bible Reading: 1 Corinthians 1:26-31 Remember, dear brothers and sisters, that few of you were wise in the world’s eyes, or powerful, or wealthy when God...
    51 menit yang lalu
  • Life:a Lesson in Love - By Rick Warren“‘Love the Lord your God with all your heart, soul, and mind.’ This is the first and greatest commandment. The second most important is simil...
    54 menit yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You