Tuhan yang Mempertobatkan

Zakharia 12:10-14 Kita yang sudah jatuh dalam dosa dan sudah mati kerohaniannya tidak mungkin dapat bertobat. Namun, jika Tuhan menghidupkan kerohanian kita, tentu saja pertobatan bukan sesuatu yang mustahil (bdk. Ef 2:1-5).Ayat sepuluh menunjukkan Tuhan akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan. Roh itu dicurahkan atas umat-Nya, yaitu keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Dengan demikian, mereka akan memandang kepada aku (LAI: dia) yang mereka tikam. Mereka akan meratapi dia seperti orang meratapi kematian anak tunggal. Mereka akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi kepergian anak sulungnya. Ini menunjukkan bahwa dia yang ditikam adalah aku, kata Tuhan. Ini menyiratkan bahwa Mesias yang ditikam adalah Tuhan sendiri.Tuhan akan memberikan anugerah supaya umat dapat bertobat dan memohon ampun. Mereka harus meratapi Mesias yang mereka tikam. Ratapan yang diberikan akan begitu besar, seperti ratapan di lembah Megido (bdk. 2Taw 35:21-25). Ratapan tersebut akan terj…

Cerpen Selamanya Cinta


     Malam semakin larut. Dingin pun semakin menelusup. Namun aku dan Sanca masih bertahan di sini, memandangi bintang. Kami tak banyak bicara malam ini. Aku melihat rona kesedihan di wajah Sanca.
"Dewa... besok aku akan pindah ke Jakarta." kata Sanca.
"Apa?"
"Aku tahu, kamu pasti kaget. Tapi ayahku dipindah tugaskan, dan mau tidak mau aku harus mengikutinya." jelasnya.
"Tak bisakah kau menolak?"
"Dia ayahku, Dewa."
"Aku tahu, tapi bagaimana denganku? Sanca, kau tahu kan kalau tak sedikit waktu yang telah kita habiskan bersama. Aku tak bisa tanpamu, dan aku yakin kau pun merasakan hal yang sama."
"Dewa... jarak Bandung-Jakarta tidak jauh. Media sosial juga masih aktif. Kita tidak akan pernah kehilangan kontak."
"Aku tetap tak bisa."

     Kami menghabiskan hampir separuh malam untuk sekedar mengobrol mengenai kepindahan Sanca ke Jakarta. Aku tak bisa menerima semua ini. Terlalu banyak kenangan di antara kita. Aku juga tak bisa memungkiri kalau aku sangat membutuhkannya. Aku membutuhkan orang seperti Sanca untuk membuat hidupku semakin berarti.
"Sudahlah, semakin malam akan semakin membuat perbincangan kita semakin tak berujung. Antar aku pulang sekarang, Dewa. Besok aku harus berangkat pagi-pagi sekali."

     Aku diam, sama sekali tak menanggapi Sanca. Aku sudah tak bisa berkata apa-apa lagi. Sepanjang perjalanan ke rumah Sanca, aku masih belum mampu berbicara. Semua terasa menyesakkan.

Keesokan harinya.
Aku terbangun pukul 06.00. Mataku masih terasa berat ketika aku memaksakan untuk membuka pesan singkat dari Sanca.

Aku berangkat sekarang. Baik-baik di sini ya, Dew. Aku sayang kamu.

     Aku sudah terbiasa menangis karena Sanca. Dan kali ini, entah kali ke berapa aku menangis. Dia memang hanya sebatas sahabatku, bukan kekasihku. Namun, perasaanku ini begitu dalam. Aku rasa, aku mencintainya.
Aku sama sekali tak berniat untuk membalas pesan singkat darinya.

Beberapa tahun setelah kepindahan Sanca ke Jakarta.
Tak terasa, waktu berjalan begitu cepat. Aku dan Sanca telah dua tahun tak bertemu. Semenjak hari itu, kami benar-benar putus komunikasi. Bahkan berkomunikasi lewat media sosial pun tak pernah.

     Aku sudah berusaha mencari tahu tentang dirinya. Aku juga sudah pernah ke Jakarta untuk mencarinya. Tapi nihil. Aku tak bisa mengikuti jejaknya. Dan kini, aku semakin merindukannya. Aku merindukan kebersamaan kami. Aku rindu senyum dan tawanya. Aku rindu tangisannya. Aku rindu semua tentangnya.

     Suatu hari ketika aku larut dalam kesedihan, seseorang datang padaku. Dia mengaku bahwa dia teman dekat Sanca. Dia memberikan sesuatu padaku. Aku membukanya dengan sangat hati-hati. Barangkali Sanca memberikan sesuatu yang berharga yang ada hubungannya dengan kisah kami beberapa tahun silam. Setelah aku membukanya, mataku tak bisa beralih. Aku terus saja memandangi sesuatu yang ada di tanganku. Ternyata... sebuah undangan pernikahan. Dan itu, adalah undangan pernikahan Sanca. Sanca akan menikah, ya MENIKAH.

     Aku tak kuasa membaca kata itu. Tubuhku terasa lemas. Aku mencoba menahan airmata. Tiba-tiba aku teringat sesuatu. Aku teringat sebuah tempat di mana aku dan Sanca bermain ketika masih SMP dulu. Ada sebuah pohon besar di sana. Dan kami, menuliskan sesuatu pada batangnya. Aku segera melompat dari sofa. Berlari sekuat tenagaku menuju bukit tempat pohon itu berada. Aku harap, pohonnya tidak mati, seperti perasaanku ini pada Sanca, gumamku dalam hati.

     Sesampainya di sana, aku merasa lega. Ternyata pohon itu masih seperti dulu.
Aku mencoba mengingat-ingat hal apa saja yang pernah aku lakukan dengan Sanca di sini. Semua masih terekam jelas. Bahkan aku masih mengingat kata-kata yang kami tuliskan di batang pohon itu.

Aku, kamu, kita akan selalu bersama selamanya. Kita akan menjadi sebuah cerita yang abadi.

     Dan karena tulisan itulah aku seperti ini, karena aku yakin, ada doa yang terselip di antara kata-kata itu. Aku berharap lebih padamu, Sanca. Rasa cinta ini untukmu, selamanya.

Penulis: Hanif Yontar Rahma


Komentar

  • Perasaan Yang Menyerang Bertubi-tubi - Mengapa Ada Sebuah Rasa?ini Hanyalah Sebuah Pertanyaaan Kebodohan,Sebab Rasa Timbul Dari Sesuatu Hal Yang Muncul.Begitu Banyak Yang Muncul Di Dalam Kehidup...
    4 bulan yang lalu
  • How to Advance Through Our Adversity - Romans 8:18, 26-28 What would happen if we approached a fork in the road and found two signs, one reading “Road of Comfort” and the other, “Road of Adversi...
    6 bulan yang lalu
  • TAKING IT CAPTIVE - 2 Corinthians 10:3-5 (KJV) For though we walk in the flesh, we do not war after the flesh: 4 (for the weapons of our warfare are not carnal, but mighty th...
    6 bulan yang lalu
  • The Faith Mission 1886-1964 - By Duncan CampbellOver eighty years ago, a young man with life before him was sitting on a hillside on the Island of Arran. Below, on the Firth of Clyde, s...
    6 bulan yang lalu
  • When it is just you! - Passage: John 1140 Then Jesus said, “Did I not tell you that if you believed, you would see the glory of God?” 41 So they took away the stone. Then Jesus l...
    6 bulan yang lalu
  • Switch On the Light - Bible Reading: Ephesians 5:8-14Though your hearts were once full of darkness, now you are full of light from the Lord. Ephesians 5:8Picture yourself st...
    6 bulan yang lalu
  • The Length Of God's Love - By Rick Warren “I know that your love will last for all time, that your faithfulness is as permanent as the sky” (Psalm 89:2 TEV). There’s a limit to human...
    6 bulan yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You