Tuhan yang Mempertobatkan

Zakharia 12:10-14 Kita yang sudah jatuh dalam dosa dan sudah mati kerohaniannya tidak mungkin dapat bertobat. Namun, jika Tuhan menghidupkan kerohanian kita, tentu saja pertobatan bukan sesuatu yang mustahil (bdk. Ef 2:1-5).Ayat sepuluh menunjukkan Tuhan akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan. Roh itu dicurahkan atas umat-Nya, yaitu keluarga Daud dan penduduk Yerusalem. Dengan demikian, mereka akan memandang kepada aku (LAI: dia) yang mereka tikam. Mereka akan meratapi dia seperti orang meratapi kematian anak tunggal. Mereka akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi kepergian anak sulungnya. Ini menunjukkan bahwa dia yang ditikam adalah aku, kata Tuhan. Ini menyiratkan bahwa Mesias yang ditikam adalah Tuhan sendiri.Tuhan akan memberikan anugerah supaya umat dapat bertobat dan memohon ampun. Mereka harus meratapi Mesias yang mereka tikam. Ratapan yang diberikan akan begitu besar, seperti ratapan di lembah Megido (bdk. 2Taw 35:21-25). Ratapan tersebut akan terj…

Cerpen Si Pintar


     Hari yang cerah, saudagar kaya sedang duduk di pelataran rumah mewahnya. Sang Saudagar mempunyai seorang pembantu yang setia menemaninya, namun sayang, pembantu itu sangat bodoh. Hal apapun yang di perintahkan saudagar tak pernah di lakukannya dengan baik, sang saudagar hampir kecewa karenanya. Tapi anehnya, saudagar menjuluki pembantu setianya itu dengan julukan "si pintar".

"Wahai, tuan, mengapa engkau menjulukiku "si pintar", tuan tahu sendiri bukan bahwa aku selalu ceroboh dalam mengerjakan tugas yang di berikan tuan?" tanya pembantu dengan heran.
Saudagar tersenyum, lalu ia menjawab, "Kau tahu "pintar", julukan yang aku berikan kepadamu itu adalah sebagai do'a yang kupanjatkan kepada Tuhan untukmu."
"Maksud tuan? Sungguh, aku tak mengerti."
"Aku selalu berdo'a semoga kau tidak menjadi seseorang yang ceroboh lagi, dan menjadi pembantuku yang setia lagi pintar, maka dari itu, aku menjulukimu "si pintar" karena itu termasuk sebagian dari do'aku."
"Maaf tuan, tapi, aku masih tak mengerti."
"Ah, sudahlah. Asal kau tahu aku masih mempercayaimu, dan aku akan memberikan suatu tugas untukmu." kata sang saudagar.
"Baiklah, tuan, lantas tuan hendak memberikan tugas apa untukku? Aku akan berusaha mengerjakannya dengan baik."
Saudagar pun memberikan tugas kepada "si pintar". Dengan perasaan gembira karena sudah dipercaya saudagar dalam mengerjakan tugas yang penting menurutnya. "si pintar" pergi ke desa sebelah. Untuk apa? Ternyata saudagar menyuruhnya menagih hutang kepada warga desa sebelah. Memang, sang saudagar selalu meminjamkan uang ke desa sebelah, tapi, anehnya ia tak pernah meminjamkan uang sepeserpun kepada warga desa tempat tinggalnya sendiri.

     Akhirnya, setelah perjalanan yang cukup jauh "si pintar" telah sampai di tempat tujuan: desa sebelah. Ia pun mendatangi beberapa warga dan menagih hutang atas perintah sang saudagar. Kurang dari satu jam, "si pintar" telah berhasil mengumpulkan uang yang telah di pinjamkan sang saudagar kepada para warga. Alangkah senangnya hati "si pintar" karena ia telah mengerjakan tugasnya dengan baik.

     Dalam perjalanan pulang kembali ke rumah saudagar, "si pintar" teringat akan suatu hal. Selain menyuruhnya untuk menagih hutang para warga, saudagar memberikan tugas lain kepada "si pintar". Sang saudagar menyuruh untuk membeli sesuatu yang belum pernah saudagar dapatkan di rumah mewahnya.
Apa ya? Makanan sudah ada, barang-barang mewah sudah ada. Lantas, apa yang harus aku beli? pikir "si pintar". Setelah berpikir agak lama, ia memutuskan untuk kembali lagi ke desa sebelah dan mengembalikan uang yang sudah ia tagih. Apa yang ada di pikirannya? Ah, entahlah, hanya "si pintar" yang tahu.

Dengan tenang, ia pun kembali ke rumah sang saudagar. Ketika saudagar tahu apa yang di lakukan "si pintar" saudagar sangat marah.
"Apa maksud kau melakukan semua itu?" tanya saudagar
"Kelak, tuan akan mengetahuinya." jawab "si pintar"
Tentu saja, saudagar semakin marah mendengar jawaban si pintar. Saudagar mengulangi lagi pertanyaannya, tapi, tetap saja "si pintar" menjawab "kelak tuan, akan mengetahuinya".

Hari berganti bulan...
Desa tempat saudagar tinggal, mengalami musibah. Sampai membuat saudagar bangkrut, bukan main sedihnya hati sang saudagar. Akhirnya ia beserta "si pintar" memutuskan untuk hijrah (pindah) ke desa sebelah, dan memulai hidup baru di sana. Sang saudagar sangat kaget, karena para warga desa sebelah menyambutnya dengan ramah.
" "Pintar", apa yang kau lakukan sehingga para warga menyambutku dengan ramah, dan mereka begitu baik kepadaku?" tanya saudagar.
Ia dan "si pintar" sedang duduk di ruang tamu, di rumah baru saudagar. Para warga bahu-membahu membuat tempat tinggal untuk sang saudagar.
"Aku melakukan apa?" kata "si pintar" balik bertanya.
"Ya, mungkin kau pernah melakukan sesuatu sehingga mereka berbuat baik kepadaku."
"Oh, ya, aku pernah membeli rasa "cinta" mereka untuk tuan."
"Maksudmu?"
"Hem, apakah tuan ingat, tuan pernah menyuruhku membeli sesuatu yang belum pernah tuan dapatkan di rumah mewah tuan yang dulu?"
"Ya, ya, aku ingat. Bukankah kau mengembalikan uang yang sudah kau tagih, dan membuatku marah?"
"Iya, tuan. Nah, ketika itu aku sangat bingung harus membelikan apa untuk tuan, akhirnya aku mendapat sebuah ide yang kelak pasti akan berguna untuk tuan, dan tentunya juga belum pernah tuan dapatkan sesuatu itu, yaitu aku membeli rasa "cinta" para warga untuk tuan dengan cara mengembalikan uang pinjaman yang sudah ku tagih."
"Ide yang sangat cemerlang. Maaf, aku telah marah kepadamu, tapi, dari mana kamu mendapatkan ide seperti itu?" tanya saudagar seraya berdecak kagum.
"Aku berpikir, tuan sudah banyak memiliki harta, tapi, tuan tak banyak memiliki banyak saudara. Padahal harta itu tak selamanya bisa membantu kita, jika saudara, tentunya mereka akan ada untuk kita ketika kita susah. Dan perlu diketahui, harta itu bukan segalanya. Tapi, rasa "cinta" terhadap sesama yang harus selalu melekat di hati kita." jelas "si pintar"

Seseorang memang mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing-masing :)

Penulis: Annida Hasan


Komentar

  • Perasaan Yang Menyerang Bertubi-tubi - Mengapa Ada Sebuah Rasa?ini Hanyalah Sebuah Pertanyaaan Kebodohan,Sebab Rasa Timbul Dari Sesuatu Hal Yang Muncul.Begitu Banyak Yang Muncul Di Dalam Kehidup...
    4 hari yang lalu
  • How to Advance Through Our Adversity - Romans 8:18, 26-28 What would happen if we approached a fork in the road and found two signs, one reading “Road of Comfort” and the other, “Road of Adversi...
    2 bulan yang lalu
  • TAKING IT CAPTIVE - 2 Corinthians 10:3-5 (KJV) For though we walk in the flesh, we do not war after the flesh: 4 (for the weapons of our warfare are not carnal, but mighty th...
    2 bulan yang lalu
  • The Faith Mission 1886-1964 - By Duncan CampbellOver eighty years ago, a young man with life before him was sitting on a hillside on the Island of Arran. Below, on the Firth of Clyde, s...
    2 bulan yang lalu
  • When it is just you! - Passage: John 1140 Then Jesus said, “Did I not tell you that if you believed, you would see the glory of God?” 41 So they took away the stone. Then Jesus l...
    2 bulan yang lalu
  • Switch On the Light - Bible Reading: Ephesians 5:8-14Though your hearts were once full of darkness, now you are full of light from the Lord. Ephesians 5:8Picture yourself st...
    2 bulan yang lalu
  • The Length Of God's Love - By Rick Warren “I know that your love will last for all time, that your faithfulness is as permanent as the sky” (Psalm 89:2 TEV). There’s a limit to human...
    2 bulan yang lalu

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You