Suara Siapakah yang Anda Dengarkan?

Gambar
15 Agustus 2018Bacaan Hari ini:
Amsal 1: 7 “Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan.”

Pernahkah Anda perhatikan bahwa di saat Anda menetapkan satu gol dalam hidup Anda, Anda mulai mendengarkan orang lain berkata, "Memangnya kau siapa?”atau "Itu mustahil” atau "Lupakan saja"?Penangkal dari suara-suara keraguan ialah dengan mendengarkan suara Tuhan. Coba bayangkan segala kritikan yang ada dalam kehidupan Noah. "Itu si Nuh, katanya Tuhan berbicara kepadanya, tapi coba lihat, nyatanya dia malah menjatuhkan harga properti kita dengan membangun bahtera di halaman depan rumahnya."Alkitab memberi tahu kita bahwa Nuh mendengarkan Tuhan. Apa yang dia dengar? Dia mendengar peringatan Tuhan bahwa dunia ini akan dibinasakan. Nuh percaya apa yang belum dia lihat. Itulah iman – percaya pada sesuatu yang tidak kita lihat. Nuh tidak lari dari visi yang Tuhan berikan kepadanya. Tapi sebaliknya, ia tetap membangun bahtera…

Cerpen Ikan Mistis di Kolam Cibulan


     Sore itu, objek wisata Kolam Cibulan, Kuningan, ramai sekali. Tetapi, tidak semua anak girang. Afa berjalan cepat ke ruang ganti. Wajahnya tegang.
Di dalam ruang ganti, Afa mendekati loker nomor 3. Ia menoleh ke kiri dan kanan, memastikan tidak ada yang memperhatikan. Lalu, tangannya cepat memutar kunci loker. Di dalam loker, ada baju dan sepasang sepatu bola warna biru. Bajunya lusuh, tetapi sepatunya terawat dengan baik. Sepatu itu sepatu bola kesayangan Dodi, sahabatnya.
Afa mengambil sepatu itu dengan cepat, menutupinya dengan handuk. Ia lalu berlari keluar. Menemui Beni, teman sekelasnya, di bawah pohon jambu di belakang ruang ganti.
"Ini", Afa menyerahkan sepatu bola itu. Beni menerima sepatu itu dengan mata berkilat-kilat.
Seharusnya sepatu itu dipakai Dodi untuk pertandingan besok. Pertandingan untuk mendapatkan posisi kapten tim di sekolah mereka. Seperti Dodi, Beni sudah lama mengincar posisi itu.
Kalau Dodi tidak bisa menemukan sepatu andalannya, permainan Dodi pasti kacau! Begitu pikir Beni. Seingat Beni, permainan bola Dodi semakin keren sejak ia memakai sepatu itu.
"Oke. Ini tugas-tugas dan PR-mu" Beni menyerahkan segepok kertas dan buku. Itulah imbalan untuk Afa, karena telah berhasil mencuri sepatu Dodi. Afa tersenyum sekilas. Beni telah membuatkan tugas-tugas dan PR Afa. Ini akan menyelamatkan nilaiku, pikir Afa.

     Afa cepat-cepat kembali ke ruang ganti, lalu pergi ke lokernya sendiri, loker nomor 10. Disimpannya kertas-kertas tugas dan buku PR-nya di situ. Afa lalu melangkah keluar dari ruang ganti dan...
"Bruk!" ia menabrak seorang bapak di luar kamar ganti sampai jatuh. Bapak itu adalah pawang ikan di Kolam Cibulan.
"Eh... Maaf, Pak", Afa mengulurkan tangan untuk membantu Pak Pawang berdiri.
"Tidak apa-apa", jawabnya. Afa berpaling hendak pergi, tetapi Pak Pawang memanggilnya.
"Kamu tahu legenda ikan-ikan di Kolam Cibulan ini?" tanyanya sambil memandangi kolam yang dipenuhi anak-anak yang berenang. Ya, anak-anak itu sedang berenang bersama ikan-ikan yang menurut legenda sekitar, mistis!
Afa mengangguk. Menurut legenda, ikan-ikan itu adalah jelmaan prajurit Prabu Siliwangi yang berkhianat.
"Memang pantas begitu, ya. Pengkhianat memang pantas jadi ikan! Bayangkan, di depan orang baik-baik, bersikap seperti sahabat, tetapi di baliknya... huh! Merugikannya!" Pawang itu tampak amat garang sampai Afa mundur ketakutan.
"Konon, ikan-ikan ini sangat pandai mengendus pengkhianat. Jika sudah diendus, si pengkhianat akan berubah menjadi ikan!" lanjutnya lagi. Matanya tiba-tiba tajam menatap Afa.
"A... aku..." Afa tergagap, lalu langsung lari masuk kolam, berusaha menghindari tatapan tajamnya.

"Ke mana saja, Fa? Lama sekali!" Dodi menyambutnya. Afa diam saja, hanya menggeleng pelan.
Tiba-tiba, cipak... cipak... ikan-ikan di Kolam Cibulan terasa mendekati Afa. Banyak sekali! Semua seperti mengelilingi Afa. Afa mundur ketakutan. Ia menghindar ke kanan, ikan-ikan itu ikut ke kanan. Afa ke kiri, ikan-ikan itu ikut ke kiri. Sisik mereka yang kehitaman tampak licin berkilat-kilat. Afa bergidik ketakutan.
"Lho, ikan-ikan itu, kok, seperti mengejarmu, sih?" Dodi bertanya heran.
"Aduh, enggak tahu, nih", jawab Afa kalut.
Tangannya berusaha menepis ikan-ikan yang semakin mendesaknya di sudut kolam. Diingatnya kata-kata Pawang Ikan. Masak, sih, ikan-ikan ini bisa mengendus pengkhianat?
Pak Pawang Ikan menatapnya tajam. Ikan-ikan berkecipak semakin mendesaknya.

     Dan, di suatu tempat di ujung kolam yang jauh sekali, di tengah keramaian, Afa seperti melihat harimau. Ah, menurut cerita, saat meninggal, Prabu Siliwangi berubah wujud menjadi harimau! Jangan-jangan beliau hendak mengubahnya menjadi ikan di kolam!
"Aaaah!" pekik Afa, tidak tahan lagi.
"Maaf...", tangisnya. Afa mengakui perbuatannya kepada Dodi.
Dodi kaget sekali, tetapi ia lalu tertawa.
"Ah, tidak usah pakai sepatu itu juga tidak apa-apa, kok. Aku kan, masih punya sepatu bola yang lama. Masih bisa dipakai, kok," senyumnya.
"Tapi kata Beni, kamu semakin jago sejak pakai sepatu itu. Katanya sepatu itu sudah seperti jimatmu, sepatu keberuntungan!" dahi Afa berkerut.
"Jimat? Ada-ada saja! Mana ada jago sepakbola gara-gara sepatu! Aku cuma rajin latihan saja, kok. Kamu, sih, terlalu percaya takhayul," kilah
Dodi, membuat Afa malu, mengingat betapa ia tadi ketakutan karena ikan-ikan Cibulan. Walau begitu, Afa lega telah mengakui perbuatannya. Besok, ia akan mengembalikan semua tugas dan PR yang telah dibuatkan Beni.

     Pak Pawang Ikan memandang mereka dari kejauhan sambil tersenyum. Sukses juga siasatnya. Ia sempat mendengar rencana Beni dan Afa. Ia jadi ingin menakut-nakuti Afa supaya kapok.
Saat bertabrakan tadi, diam-diam Pak Pawang Ikan menyelipkan segepok makanan ikan ke kantung celana Afa. Karena itu, ikan-ikan di kolam sibuk mengejar Afa!
Pak Pawang tidak tahu kalau yang akhirnya membuat Afa mengaku adalah sosok harimau di ujung kolam...

Penulis: Keisha Elginia Adara


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bunga Di Kasih Tanda Cinta PadaMu

Humor 3 Drakula

Cerpen Keindahan Berbalut Jilbab Warna Ungu

Cerpen AHS

PENGERTIAN NUBUATAN NABI YESAYA

ORSAKTI KUMBANG TAK BERSAYAP YANG MENGGAPAI BUNGA

Meme & Momo

Cerpen Kasih Ibu Tak Batas Waktu

Cerpen Gak Bisa Tidur

Cerpen Cintaku Tak Berlisan

Thank's You